Tersenyum lebar aku sendirian. Terasa indah perasaan ini dengan kemanisan kenangan semalam. Bagaimana untuk aku tidak mengukir senyuman apab...

Tersenyum lebar aku sendirian. Terasa indah perasaan ini dengan kemanisan kenangan semalam. Bagaimana untuk aku tidak mengukir senyuman apabila mengingatimu yang menemui aku semalam. Terima kasih kerana sudi lagi menemui aku kawan. Aku kawan kau kan? atau bekas kawan? Hm.

Apa sahaja yang kau anggap diri aku ni, tetap dan kekal pendirian aku untuk berkata-kata kasih untuk kau. Terima kasih menemui aku kawan. Kawan yang pernah menjadi sahabat. Terima kasih meskipun hanya di kosmos berbumbungkan langit alam lain.

Kau, kulihat begitu gembira berjumpa aku sekali lagi. Aku pasti sekali dari caramu berkongsi cerita tika itu, kau sangat senang sekali. Banyak sekali cerita kau botolkan untuk dikongsikan kepada aku ya kawan. Sangat banyak luahan suka dan duka kau kongsi dengan aku kali ini, ya. Terima kasih.

Jujur, aku juga gembira. Gembira yang teramat sangat. Bangun sahaja aku dari tidur, aku senyum sampai ke telinga. Aku masih dapat rasa sentuhanmu. Aku masih dapat dengarkan suaramu bercakap dengan aku dengan nada yang begitu bahagia.

Ada masa, aku berharap kau dan aku bersahabat lagi. Tiada niatku untuk kita berpisah dengan cara luka dan berdarah di jiwa seperti ini. Benar! Aku berharap kau dan aku bersilaturrahim lagi. Bukan hanya di dimensi lain tetapi di sini.

Adakah itu mustahil? Adakah kau, secara faktanya telah membenci aku kini? Apapun status aku pada mu kini, terima kasih kerana pernah menemui aku. Semoga ada jodoh ukhuwah di antara kita berdua di syurga.

Sebelum ajal menjemput aku atau kau.

Jika kematian mendatangi aku terlebih dahulu, adakah kau akan ke pusara di mana nisan putihnya terukir namaku?

Berilah salam dulu agar aku tahu kedatanganmu. Bolehlah aku bergurau senda nanti. Hehe.

Kenalan aku dari Sabah kata, "Kak, kalau jumpa nanti kat sini, saya bawa kakak kat kawasan ni. Menikmati nature . Boleh mandi-mandi&quo...


Kenalan aku dari Sabah kata, "Kak, kalau jumpa nanti kat sini, saya bawa kakak kat kawasan ni. Menikmati nature. Boleh mandi-mandi".


Nature makes me think alot about makhluk lain you know but when she mentioned about 'mandi' , my thoughts become worst. I was like, BIG NO MAN, NO WAY!. Aku tak pernahlah mandi laut, mandi sungai, apatah lagi nak menikmati keseronokkan yang orang lain buat kat Sunway Lagoon. Tak kisah lah kalau ada yang cakap, "Rugi la tak mandi-manda..". Tak apa sis... I okay jer... Lagi mampos kalau saya turun kat air tu.


WHY is that?


Because you have no idea WHAT I SEE WHEN.. 


When I see the water I see myself drowning. I can't control my thoughts. I'm afraid. What if it's become real? When I see myself drowning, I never say, "Help". I just let myself drown alone.


...And it's not just water.


When I stay on top of the building and look down, I see myself jump. I wonder what is the feeling before you reach the floor. What will you think? Do I feel regret jumping? mungkin kau nampak malaikat jemput nyawa kau.


When I see the knife, using the knife, touching the knife...

I see myself cutting my hand.

I see myself stabbing my heart.

I see myself with blood.


Do you wanna know more about WHAT I SEE WHEN...?

21/04/2022 | Rabu Semalam, zink rumah tercabut dua keping. Angin yang lalu tu tiba-tiba kuat dalam beberapa saat. Masa tu aku dan suami baru...


21/04/2022 | Rabu

Semalam, zink rumah tercabut dua keping. Angin yang lalu tu tiba-tiba kuat dalam beberapa saat. Masa tu aku dan suami baru siap berbuka puasa. Tiba-tiba hujan turun dengan lebat dan ribut sekelip mata. Bunyi guruh dan pantulan cahaya kilat kelihatan di cermin tingkap.


Pada mulanya aku tenang sehinggalah kedengaran bunyi dentuman kuat atas bumbung. Ayah aku dah panik. Mak aku masih blur. Aku acah-acah tenang buat muka tenang hajah solehah walaupun aku tahu tu bunyi atap tercabut. Terbayang dalam kepala zink terbang ke rumah jiran. Alhamdulillah tak berlaku seperti yang terlintas dalam fikiran.


Bunyi zink tu, tum tum tum tum tum semakin kuat dan...ayah keluar rumah membawa lampu suluh lalu dipanahnya ke atas bumbung. Berlubang! Dum tum dum tum kedengaran juga di rumah sebelah. Juga tercabut dua keping zink bumbung tempat letak kereta mereka. Astagfirullah Al-Azim. Jantung aku berdegup laju tak ada sesiapa pun tahu. Hanya mampu berbisik meminta Allah bantu meringankan ujian pada malam ini. Di sudut hati, aku tahu diri aku yang lain sedang memberontak tapi... tak boleh. Kau duduk diam-diam. Serahkan semuanya kepada aku.


Ayah tanpa berfikir panjang ambil keputusan untuk naik ke loteng bumbung. Aku pula yang sedang risau dengan keadaan dia yang sudah berusia terbayang hal bukan-bukan. Bumbung tu tinggi. Loteng tu kayunya berjarak jarang-jarang. Mak aku dah nampak pucat kerisauan. Aku tak nak buat orang panik. Aku acah-acah tenang.


Aku risau keselamatan ayah. Jadi aku ikut dia naik ke loteng yang sempit tu. Terbayang kalau-kalau ada seekor dua labah-labah kat dalam tu melompat ke muka aku tapi aku memilih untuk abaikan fobia bodoh tu. Aku menyaksikan ayah aku cuba menyelamatkan zink yang memang dah buruk tu.


Terdetik di hati rasa marah dengan Jabatan Kebajikan yang kononnya sudah meluluskan bantuan atap untuk rumah lama ni tapi... janji tinggal janji. Harapan tinggal harapan. Aku? Ada masanya diselubungi kemurungan dengan semua ini dan aku biarkan sahaja diri aku yang lain ambil alih. Penat! Aku nak rehat. Tapi malam ni aku jadi heroin. Berbangga lah dengan pencapaian kecil kau ni Sofinah. Bukan selalu adrenaline kau buat benda betul.


Aku memanjat dan masuk dalam loteng tanpa sebarang ketakutan. Aku tolong ayah apa yang aku boleh. Siling dah dibanjiri air hujan yang tiada tanda-tanda untuk berhenti. Risau! Dan... siling tu mulai kembang dek kerana air. Dinding rumah dah mula kelihatan aliran air hujan.


Rumah tu dah agak lama. Sejak aku berusia 14 tahun. Catnya pun  masih cat yang sama semasa aku 14 tahun. Malam tu, aku agak buntu dan...aku hubungi kakak aku.


22/04/2022 | Khamis

Alhamdulillah, kisah semalam termati begitu sahaja. Tidak terlalu menghantui kepala aku kerana kakak aku beri bantuan. Alhamdulillah aku dapat terima dengan berlapang hati. Tak apa. Ujian Allah nak bagi aku rasa dewasa sikit. Maklumlah. Peter Pan Syndrome. Tapi, tak sangka semalam aku kuat.


Hari ni, aku dan suami survey harga zink. Aku harap, tak lama lagi ada lah tindakan kebajikan. Aku ni, selain dari penat menunggu, penat juga menjawab soalan ayah yang aku sendiri tak ada jawapan tepat. Aku tak tahu. Aku tak tahu bila bantuan tu akan kunjung tiba. Tak tahu.


Aku banyak perkara yang aku nak selesaikan untuk diri aku aku yang aku dah banyaaakkk terlepas sejak aku kecil. Nak kejar semua memang penat. Nak dapatkan semua secepat yang mungkin bukan sesuatu yang mudah dan itu sesuatu yang mustahil. Waktu umur sekarang ni, aku sepatutnya dah jadi apa? Tapi, tak apalah. Aku cuba sedaya upaya ikhlaskan dan redha. Untuk apa juga yang sudah terlepas? Sekarang ni, yang penting usaha. Pasti ada sebab kenapa semua ni berlangsung seperti ini.


Allah adalah sebaik-baik perancang dan penentu hidup aku. Aku wajib terima.


Untuk menggembirakan hati yang lara. Aku masuk Mr.DIY beli monopod bluetooth murah untuk menggantikan monopod lama yang aku dah buang sebab dah reput. Aku nak ambil gambar kenangan untuk koleksi Instagram aku. Hobi paling kesukaan yang boleh buat aku bahagia walaupun...manusia dalam gambar tu, tidak semua yang masih berhubungan dengan aku. Tak apalah. Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Lumrah.


Itulah tujuan kita ambil gambar tu. Kan? Sebab kita tahu, gambar tu sahaja yang ada suatu hari nanti untuk melihat kembali figura yang sudah tiada di depan mata.


Selesai di Bazar Ramadan, aku dan suami ke Supermarket untuk membeli bahan untuk di masak di rumah. Kuih dari Bazar aku simpan di service kaunter. Di Supermarket, aku terserempak dengan majikan lama. Majikan kegemaran aku sebenarnya suatu masa dahulu tetapi konflik memisahkan kami. Sebelum dia menjadi majikan aku, dia sebenarnya seorang kawan.


Ego. Masing-masing ada ego. Toksik. Masing-masing ada sikap toksik. Jadi... begitulah. Serik aku nak bermajikan seorang kawan. Professional dan personal bertindih-tindih. Manipulasi pun ada. Hm.

Tiba-tiba takdir menentukan pertemuan kawan lama yang pernah bekerja di syarikat yang sama, majikan yang sama. Lama tidak jumpa dia, rupa dia masih sama macam dulu. Seperti tidak dimakan usia langsung. Seingat aku, dia berada di Jepun kali terakhir aku berhubung dengan dia dulu.


Akibat aku membenarnya fikiran aku melayang, aku terlupa ambil kuih aku dari Bazar di service kaunter. Aku dan suami balik rumah macam biasa dan akhirnya teringat kuih-muih tertinggal setelah suami selesai menyiang ikan untuk digoreng buat juadah berbuka puasa.


Tanpa berlengah, suami ajak ke bandar semula demi kuih-muih.


23/04/2022 | Jumaat

Hari ni, aku susah nak bangun dari katil lagi. Sakit seluruh badan tak tahu macam mana nak jelaskan. Sakit kepala, boleh tahan. Aku nak ambil paracetamol dan kafein tapi puasa. Sekitar jam 2 petang aku paksa diri bangun. Kalau boleh nak isolated lagi tapi... Dah janji bawa mak ayah ke Bazar. Kali ni, biar mereka sendiri pilih juadah makanan.


Sebelum ke bandar, kami singgah dulu ke Hospital. Rutin bulanan ambil ubat-ubatan mak aku di farmasi hospital. Tiba-tiba, ahli farmasi tu ingatkan bulan Mei nanti ada temujanji dengan doktor pakar. Start sakit kepala aku datang balik. Sesak dada aku memikirkan. Sebab aku dah tukar tarikh temujanji ke pakar KK. Nak jelaskan macam mana dengan doktor pakar yang comel tu nanti. Asyik postpone sebab ekonomi aku gawat.


Jujurnya, sakit mak aku ni buat aku tak tentu arah sejak 2019. Risau. Tapi, aku kena tenang. Mak aku tak boleh tahu apa aku rasa, apa aku fikirkan sekarang. Kadang-kadang aku salahkan masa lampau aku disebabkan aku tak boleh dan tak mampu nak buat lebih baik dari yang aku buat sekarang. Tapi, aku kena terima. Ni semua takdir. Aku nak marah dan salahkan orang pun tak guna.


Selesai dari hospital, kami jumpa kakak aku dulu di tempat kerja dia. Lepas tu jalan-jalan kat mall yang tak berapa nak mall tu. Selesai sahaja jalan-jalan, kami pun berangkat ke bazar ramadan. Tak sangka, di bazar ramadan terjumpa sahabat lama. Gembira rasa hati tapi sedih sedikit sebab...sebab kenangan kami dulu dah lama ketinggalan di belakang. Apapun, Alhamdulillah hari ni Allah bagi kami jumpa. Merasa juga teruja walaupun sedikit.


Mak ayah aku gembira hari ni dapat pilih-pilih juadah puasa. Dah lama sangat duduk rumah. Sekali sekala lapangkan fikiran. Hirup udara segar dan lihat dunia luar.


Then, malam pun tiba. Macam biasalah. Penyakit sedih tu datang tak bagi amaran. Penatlah aku rasa macam ni setiap hari. Kau sedih kepada Sofinah? Kau baru je makan Soto Makasar masa buka puasa tadi.

" Sis, task tu untuk Mac. Sekarang dah April. Dah penghujung April dah pun", katanya. Aku pun berfikir. Eh? Ya. Ni dah bulan Apri...



"Sis, task tu untuk Mac. Sekarang dah April. Dah penghujung April dah pun", katanya. Aku pun berfikir. Eh? Ya. Ni dah bulan April ya. Hari ni Ramadan ke berapa pun aku kena buka balik kalendar.

Aku buat apa sepanjang Mac? Pergi mana Mac aku? Lain kali jangan skip tulis journal supaya aku boleh baca semua yang jadi sepanjang aku tak ada.

Hari ni, aku dapat bad comment sebab aku slow . Aku tahu aku slow . Malah lebih slow dari siput babi. Tapi aku admit lah. Tak ada maknanya ...


Hari ni, aku dapat bad comment sebab aku slow. Aku tahu aku slow. Malah lebih slow dari siput babi. Tapi aku admitlah. Tak ada maknanya nak back-up diri sendiri yang memang setiap hari pun letak otak tu ke tepi. Memang salah aku slow plus lembab. Being procastinating 24/7 masalahnya. Aku paksa diri juga nak bertindak tapi... aku rasa macam kena glue. Pernah rasa tak? Orang yang tak pernah rasa memang tak faham benda ni. Rasa kena glue tu, lebih power dari gam gajah. Dia macam gajah tu sendiri yang duduk atas kau.

Lepas tu, dreaming like I'm living in fantasy. Bukan berangan-angan sebenarnya. Tapi, aku pun tak tahu. Dia macam...sebenarnya kosong. Kosong. Kosong sampai nampak cahaya di penghujung terowong pun kau tak rasa teruja. Kosong sampai nak terjun ke dalam lohong gelap pun kau tak ada motif. Kosong tu seperti kau pegang sebuah harapan di tangan tapi kau tak percaya apa yang kau genggam.

Aku memang dari dulu pun lembab cuma sekarang ni bertambah lembab. Kalau kawan aku buat kerja perlukan 1 jam, aku perlu 4 jam. I memang slow. Tambah slow bila banyak sangat distraction. Kadang rasa macam, elok aku isolated diri kat sekolah pondok, jadi religious person 24 jam. Lagi elok dari kat luar cuba nak menghadapi segala cabaran hidup yang tak pernah nak berakhir. Kecuali mati. Tapi, nak jadi religious person jangan ingat boleh bertapa dalam gua. Ilmu tak boleh kedekut. Kena kongsi. Nanti Allah persoal pula.

Aku memang rasa bersalah gila dengan dia sebab dia bagi aku peluang dan aku memang grab sebab tak nak lepaskan peluang. Cuma aku tak turbo. So aku memang salah teruk kat sini. Tak turbo. Memalukan betul keadaan ini. Sungguh. Start Mei ni, aku WAJIB berpijak di dunia nyata. Insya Allah aku kuat.

Aku banyak menyelam ke lautan diri sendiri kebelakangan ni. Nak cari balik dah pergi mana lah si Sofie ni. Kau cuba keluar balik Sofie. Kau pergi mana? Setiap kali Ramadan, dekat nak raya kau mesti bersembunyi. Aku lempang kau karang tinggalkan aku sendirian macam ni! Kau ingat, baring-baring tengok siling, kira cicak lalu lalang tu boleh bagi kau duit? Dia tabur taik hitam putih dia ada laa... Boleh bagi kau pahala berganda bulan Ramadan tu lagi lah mustahil. Jangan mimpi lah dapat free.

Secara normalnya, aku memang kaki depress, melancholic semulajadi sejak kecil. Cuma masa kecil aku tak faham la benda ni semua. Aku ingat memang semua manusia rasa macam yang aku rasa. Tapi lama-lama aku rasa macam aku je yang lain dari yang lain. Rupanya, orang tak tahu semua ni sebab aku saja yang rasa. Nak jelaskan pun bukan aku reti nak jelaskan. Kalau aku jelaskan, semua manusia nak dengar fakta sahaja bersama bukti.

Fakta aku ada, bukti sahaja yang aku tak ada. Buktinya cuma kalau ada sesuatu berlaku dengan aku suatu hari nantilah. Itulah yang sedang berlangsung dalam kepala aku sekarang ni. Doa kan aku. Doa kan aku Allah selamatkan aku. Tapi, tak mungkin terjadi lah kot.

Tapi, masa aku menyelam dalam-dalam sedalam-dalamnya ke diri aku, aku baru perasan aku jadi makin teruk sejak tahun 2016. Hah! Jujur aku memang susah nak move on dari 2007 sebab segalanya indah belaka. Kegemilangan masa depan yang bersinar menjadi harapan. Tapi malangnya pudar di makan zaman. Nak blame manusia pun tak guna. Nama pun manusia.

Walaupun susah nak move on dari 2007, tidak pernah seteruk 2016 selepas 2011. 2011 tu aku tersungkur boleh tahan parah juga tapi aku bangkit. Bangkit sampai aku sentuh langit. Cuma... 2016 dia lebih pahit nak ditelan dari 2011. Susah betul nak bangkit sampai kau boleh terbang sebelah burung merpati putih kat langit biru.

Sejak 2016, aku memang berjalan. Memang gerak tapi... bukan bangkit.  Hari-hari aku rasa macam Zombie. Aku tak revive pun. Aku cuma survive. Penat lah bab*! Sh*t! Ni dah 2022 kot! Bila nak maju.

Bayangkan! Aku baru sahaja keluar dari tempat persembunyian aku yang kadang-kadang bertukar menjadi studio melukis. Kadang-kadang bertukar m...


Bayangkan! Aku baru sahaja keluar dari tempat persembunyian aku yang kadang-kadang bertukar menjadi studio melukis. Kadang-kadang bertukar menjadi penjara (penjarakan diri sendiri). Kadang-kadang bertukar menjadi tempat aku mencari ketenangan. Kadang-kadang tempat aku melepaskan segala rasa. Menangislah sekuatnya! Well, Ruang yang kecil ini mempunyai 1001 fungsi. Aku hanya perlu petik jari saja. Terpulang aku nak pilih mana satu. Tapi setakat ni, kalau nak menjerit sekuat hati, harus menjerit dengan cara berbisik. Risau, jiran sebelah ingat aku dah start buat perancangan bunuh diri pula. Tak baik kan buat orang risau. Kalau tak risau pun, paling kurang jiran terumpat. Kesian pula nanti pahala diorang singgah kat aku. Hiks.


Bulan Ramadan ni kan, tidak elok gunakan otak yang aku pakai sekarang ni. Aku patut switch off. Aku patut pakai yang elok sikit. Tapi, tadi aku tengok kat rak display otak aku, macam semua pun karat. Baru aku ingat, aku terlupa nak gilap. Esok aku ajak suami pergi beli kain lap dan penyapu habuk buat mengilap. Dah kilat nanti, korang nampak lah aku pakai purdah. Sila amin kan saja. Aku tak bergurau tau ni. Pernah nampak aku gurau ke? Uhuk.


Lagi satu, aku baru sedar yang aku belum hubungi Ustazah aku on belajar Al-Quran untuk bulan ni. Aduh! Tak apalah, ustazah rehat dulu dengan saya ya. Saya stand alone dulu bulan ni. Insya Allah kita jumpa lepas raya.


Sebut pasal raya ni, kusutlah aku! Jangan salah faham sayang, saya bukan benci Hari Raya tapi... you don't understand and it's okay if you don't understand. Biasalah tu... Hhuhu...


Jadi, ceritanya macam ni. Aku baru keluar dari SOHO (Nama sebenar bilik persembunyian yang aku cakap kat perenggan satu). Sepatutnya jadi tempat aku fokus buat kerja blogging dan internet tapi aku ni terlebih kreatif. Boleh jadi zoo juga SOHO ni nanti. Nak tambah kawan Boba. Nak tambah arnab, hamster, ikan, kerbau, gajah, dan zirafah. Kalau ada peluang singa dan harimau lah sekali.


Aku naik ke atas, ke bilik tidur a.k.a dungeon a.k.a isolation room. Haaa... banyak nama sebab akan bertukar mengikut mood dan siapa yang pakai tu. Sofinah ke, Sofie Luthor ke, Bb Jane ke, Jane White, Jane Black dan macam-macam warna ada. Boleh pilih-pilih. Nak warna apa?


Ke bilik tidur tu sebab aku nak ambil pengecas telefon pintar aku yang tak berapa pintar kadang-kadang. Maklumlah dah setahun aku perah otak telefon tu. Aku turun lah ke SOHO semula bawa pengecas. Aku pasang kan ke suis. Lepas tu aku tak tahu macam mana, aku tak charging phone aku dari tadi.


Aku pakai dengar Spotify siap dancing-dancing. Menyumbang suara. Tup-tup eh? tinggal 26% ya? Laaa aku tak charging dari tadi. Aku pun cari charger aku. Aku tanya kat husband. "Darling, nampak charging sayang tak?"


Dia jawab, "Tak.. bukan tadi dah ambil ke?"


Aku cakap, "Entahlah. Lupa ambil kot." Aku pun naik semula ke atas. Bila aku kat atas, aku cari charger aku tu merata tempat siap dalam telur, peti sejuk, periuk nasi pun aku cari. Sumpah tak ada. Aku turun balik ke SOHO. Masa masuk tu, tiba-tiba aku nampak charger aku melekat kat dinding. Suis dah siap on pula tu. Kenapa tadi aku tak nampak eyh?


Penat aku dengan otak aku ni.


Aku ingat lagi, masa aku nak makan Maggi Cup dulu. Pun Bulan Ramadan juga masa tu. Aku lapar sebab baru balik dari berniaga kat Bazar Ramadan. Dah berbuka tapi tu lah. Otak aku hang kot. Jadi tak rasa kenyang. Aku buka Maggi Cup tu. Aku tuang air panas. Perencah dia aku letak kat atas meja kopi. Ternampak Kopiko Brown Coffee, aku ambil lah. Dalam fikiran nak minum sekali masa makan Maggi Ayam tu.


Siap aku ke dapur, ambil cawan kopi yang tertulis "Silly Wonk". Aku masukkan air panas kat cawan tu lepas tu... aku buka sachet Kopiko dan aku pun tuang. Lepas tu aku ambil sudu. Aku nak gaul lah kopi aku tu tadi.


Bila nak gaul, Lah? Kenapa cawan Silly Wonk aku masih air panas kosong?


Rupanya aku masukkan serbuk kopi ke dalam cawan Maggi aku. Maka, aku pun makan Maggi Cup perisa Brown Coffee yang didatangkan khas dari jenama Kopiko. Dan minuman aku, Kopi perisa Ayam.


Selamat menjamu selera.

I created this blog with the name "FORGET MY NAME" in 2019. I decided to be anonymous at first. Then, at some point, I changed my ...



I created this blog with the name "FORGET MY NAME" in 2019. I decided to be anonymous at first. Then, at some point, I changed my mind. It's okay if people know. Forget my name is symbolic of my name will vanish or fade away. I will disappear or people might forget me. It's like Hermione wanted her parents don't know she actually exists. In the Harry Potter series, She used the 'Obliviate' spell on her parents.

Today, I changed this blog name to "SOFIE LUTHOR". I want the world to know all the stories are about me. It's very hard to open up my feelings and emotions to anyone. It's frightening me. I'm afraid people might judge me, drop the bad comments, laugh at me, and talk about me behind after they read my stories.

But, yes. People like this exist and I need to be strong and brave to overcome the fear. I knew I need to find a licensed or trained therapist to cope with my mental issues but I can't afford the cost. So, I choose to blog. Publicly. I'm tired bottle up my emotions. I'm done with bottles. I want to share my struggles. I know it's can be tough. But let me try using this method. Blogging without filtering anything.

I took ages to do this because telling people about my true feelings, negative situations, and bad emotions make me feel weak and powerless. It's terrifying.

But, being a melancholic person is more than terrifying. I'm thinking about the end of the world almost every day.